Popular Posts

Latihan Kekuatan dan Daya Tahan Anggota Badan Bagian Atas dan otot bawah

Rangkaian Gerak Pemanasan Sebelum Berolah raga

Latihan Menggunakan Circuit Training

Peranan Olahraga dalam Kehidupan

Perubahan tubuh akibat olahraga

Tahap perkembangan gerak


    Fungsi utama dari teori adalah untuk mengintegrasikan fakta-fakta yang ada, untuk mengatur agar sedemikian rupa memberikan makna. Teori pembangunan mengambil dari fakta yang ada tentang organisme manusia dan memberikan kecerdasan model pengembangan kongruen fakta-fakta ini. Oleh karena itu, perumusan teori berfungsi sebagai dasar untuk pengujian fakta dan sebaliknya. Fakta yang penting, tetapi tidak merupakan ilmu. Perkembangan ilmu tergantung pada kemajuan teori serta pada akumulasi fakta. 
Dalam studi perilaku manusia, terutama di bidang pengembangan kognitif dan afektif, Selama beberapa tahun terakhir formulasi teori telah memperoleh peningkatan kepentingannya. Teori telah memainkan peran ganda kritis di kedua bidang ini, yaitu telah melayani dan terus melayani sebagai integrator dari fakta yang ada dan sebagai dasar untuk derivasi dari fakta baru (Bigge dan Shermis, 2004; Pelajar, 1986).
 
Sampai tahun 1980-an, minat perkembangan motorik telah diarahkan untuk menggambarkan dan katalogisasi data, dengan sedikit minat dalam model perkembangan mengarah ke penjelasan teoritis tentang perilaku di masa hidup. Penelitian ini perlu dan penting untuk pengetahuan dasar. Tapi tidak sedikit untuk membantu kami menjawab pertanyaan-pertanyaan sangat penting dari apa yang ada di bawah proses pengembangan motor dan bagaimana proses itu terjadi. Hanya sejumlah model yang komprehensif motor dari perkembangan motorik ada, dan masih ada teori komprehensif beberapa perkembangan motorik. 

Sekarang, bagaimanapun, pelatih dalam pengembangan motor memeriksa kembali pekerjaan mereka dengan maksud untuk lebih hati-hati dipikirkan penelitian didasarkan pada kerangka teoritis. Tujuan dari makalah ini adalah untuk menyajikan sebuah model komprehensif perkembangan motorik, berdasarkan dua sudut pandang tertentu teoritis, dalam upaya kedua untuk menggambarkan dan menjelaskan pembangunan dan untuk melayani sebagai dasar untuk menghasilkan fakta baru tentang aspek penting dari perilaku manusia.



1. Beberapa model teoritis  komprehensif tentang perkembangan gerak

Fungsi pertama dari model teori perkembangan gerak harus mengintegrasikan fakta yang ada mencakup oleh bidang studi. Fungsi kedua harus untuk melayani sebagai dasar untuk generasi fakta-fakta baru. Orang mungkin berpendapat bahwa fakta-fakta bisa ditafsirkan dalam lebih dari satu cara, yaitu dari perspektif teoritis yang berbeda. Hal ini sangatlah mungkin dan diinginkan. Cara pandang yang berbeda menghasilkan argumen yang teoritis dan debat, percikan untuk penelitian untuk memberi cahaya baru pada perbedaan penafsiran teoritis. Bahkan jika perbedaan teoritis tidak ada, penelitian harus dilakukan untuk menentukan apakah hipotesis yang berasal dari teori ini didukung baik secara eksperimental dan ekologis.

Teori harus mendasari semua penelitian dan ilmu pengetahuan, dan studi tentang perkembangan motorik tidak terkecuali. Pandangan kami adalah bahwa teori pembangunan harus baik deskriptif dan jelas. Dengan kata lain, perkembangan harus tertarik pada apa yang orang biasanya suka pada periode usia tertentu (deskripsi) dan mengapa karakteristik ini terjadi (penjelasan). Tanpa gagasan teoritis, penelitian dalam perkembangan motorik, atau daerah lain, cenderung menghasilkan sedikit lebih dari fakta terisolasi. Namun, tanpa ada sebuah pengetahuan (fakta), kita tidak bisa merumuskan teori, dan tanpa perumusan dan pengujian konstan teori, kita tidak bisa berharap ketingkat yang lebih tinggi pemahaman dan kesadaran dari fenomena yang kita sebut perkembangan motorik.

2. Model teoritis mencoba untuk menggambarkan dan menjelaskan perilaku dan mungkin induktif atau deduktif.

Teori adalah sekelompok pernyataan, konsep, atau prinsip-prinsip yang mengintegrasikan fakta-fakta yang ada dan merupakan generasi dari fakta-fakta baru. Model dari fase-fase perkembangan motorik yang disajikan dalam bab ini tidak hanya didasarkan pada akumulasi fakta. Model seperti itu akan dihasilkan dari menggunakan metode induktif perumusan teori. Dalam metode induktif penyidik ​​pertama dimulai dengan seperangkat fakta dan kemudian mencoba untuk menemukan kerangka konseptual yang bisa digunakan untuk mengatur dan menjelaskan mereka. 

Metode deduktif dari perumusan teori, seperti yang digunakan di sini, didasarkan pada inferensi dan memiliki tiga kualifikasi dasar. Pertama, teori ini harus mengintegrasikan fakta yang ada dan menjelaskan bukti empiris yang ada yang mengandalkan pada isi dari teori. Kedua, teori ini harus meminjamkan diri untuk perumusan hipotesis dapat diuji dalam bentuk: Jika maka pernyataan  Ketiga, teori harus memenuhi pengujian empiris yaitu hipotesis eksperimen yang diuji harus menghasilkan hasil yang meminjamkan dukungan teori.

Penggunaan deduktif, bukan induktif, model ini memungkinkan kita untuk melihat seberapa baik-akumulasi fakta cocok bersama menjadi satu, kohesif. Hal ini juga memungkinkan kita untuk mengidentifikasi informasi yang dibutuhkan untuk mengisi kesenjangan dalam teori atau untuk memperjelas atau memperbaikinya. Fase-fase perkembangan motorik diuraikan di sini didasarkan deduktif dan melayani sebagai model untuk perumusan teori. Pada bagian berikutnya dari teks setiap fase akan dibahas secara lebih rinci.


Perkembangan Motorik Fase Gerak Manusia


 2.1 Tahapan Pengembangan Gerak
Proses perkembangan gerak menyatakan dirinya terutama melalui perubahan perilaku gerakan dari waktu ke waktu. Kita semua, bayi, anak, remaja, dan orang dewasa, terlibat dalam proses belajar seumur hidup untuk bergerak dengan kontrol dan kompetensi dalam merespon tantangan lingkungan yang terus berubah yang kita hadapi sehari-hari. Kita dapat mengamati perbedaan perkembangan dalam perilaku gerakan. Kita dapat melakukannya melalui pengamatan perubahan dalam proses (dari) dan produk (kinerja). Sebuah cara utama perkembangan gerak yang dapat diamati adalah dengan mempelajari perubahan perilaku gerakan sepanjang siklus kehidupan. Dengan kata lain, sebuah "jendela" untuk proses perkembangan motorik  melalui perilaku individu yang dapat diamati gerakannya, yang memberikan dasar petunjuk proses motorik.

Proses perkembangan motorik dapat dipandang sebagai tahap-tahapan
Gerakan yang dapat diamati dikelompokkan menjadi tiga kategori fungsional sesuai tujuan mereka: menstabilkan gerakan tugas, tugas gerakan lokomotor, dan manipulatif tugas gerakan, atau kombinasi dari ketiganya. Dalam arti luas, gerakan stabilitas adalah setiap gerakan di mana beberapa tingkat keseimbangan yang dibutuhkan (yaitu, hampir semua aktivitas motorik kasar). Dalam arti sempit, gerakan stabilitas adalah salah satu yang baik nonlocomotor dan nonmanipulative. Kategori nyaman meliputi gerakan seperti memutar-mutar, mendorong, dan menarik yang tidak dapat diklasifikasikan sebagai lokomotor atau manipulatif. 
Dalam stabilitas, buku, sebagai kategori gerakan, dipandang sebagai lebih dari istilah yang mencakup semuanya nyaman, tetapi kurang dari istilah global berlaku untuk semua gerakan. Stabilitas mengacu pada setiap gerakan yang menempatkan premi pada mendapatkan dan menjaga keseimbangan seseorang dalam kaitannya dengan gaya gravitasi. Dengan demikian, gerakan aksial (istilah lain kadang-kadang digunakan untuk gerakan nonlokomotor) serta postur bergulir terbalik dan tubuh dianggap di sini sebagai gerakan stabilitas.
Kategori gerakan lokomotor mengacu pada gerakan yang melibatkan perubahan lokasi dari tubuh relatif terhadap titik tetap di permukaan. Untuk berjalan, berlari, melompat, hop, skip, atau lompatan adalah untuk melakukan tugas lokomotor. Dalam penggunaan kami, kegiatan jangka panjang seperti roll depan dan roll belakang dianggap baik lokomotor dan gerakan stabilitas - lokomotor karena tubuh bergerak dari titik ke titik, stabilitas karena tambahan penempatan pada pemeliharaan keseimbangan dalam situasi yang tidak seimbang .

Kategori gerakan manipulatif mengacu pada baik manipulasi motorik kasar dan halus. Manipulasi motorik melibatkan kekuatan untuk menyampaikan atau menerima kekuatan dari, objek. Tugas melempar, menangkap, menendang, dan memukul objek, serta menjebak dan volley, adalah gerakan motorik manipulasi kasar. Manipulasi motorik halus melibatkan penggunaan yang rumit dari otot-otot tangan dan pergelangan tangan. Menjahit, memotong dengan gunting, dan mengetik adalah gerakan manipulatif motorik halus. Sejumlah besar gerakan melibatkan kombinasi stabilitas, lokomotor, dan / atau gerakan manipulatif. Misalnya, lompat tali melibatkan penggerak (melompat), manipulasi (berbalik tali), dan stabilitas (menjaga keseimbangan). Demikian juga, bermain sepak bola melibatkan keterampilan lokomotor (berlari dan melompat), keterampilan manipulatif (mengolah, mengoper, menendang dan menyundul) dan keterampilan stabilitas (menghindari, mencapai, mengubah, dan memutar).

Singkatnya, jika gerakan berfungsi sebagai jendela untuk proses perkembangan motorik, maka salah satu cara untuk mempelajari proses ini adalah melalui pemeriksaan perkembangan kemampuan gerakan berurutan secara keseluruhan. Tahap-tahap berikut dari perkembangan motorik dan tahap-tahap perkembangan dalam setiap tahap yang dirancang untuk melayani sebagai model untuk penelitian ini.


2.2   Tahap Gerakan Refleksi
Gerakan janin pertama adalah membuat refleksi. Gerakan paksaan, gerakan subcortically dikontrol membentuk dasar untuk fase perkembangan motorik. Melalui kegiatan refleks keuntungan informasi bayi tentang lingkungan terdekat. Bayi dapat reaksi terhadap sentuhan, cahaya, suara, dan perubahan aktivitas pemicu gerakan tekanan paksa. Ini gerakan tak terkendali ditambah dengan kecanggihan kortikal meningkat di bulan-bulan awal kehidupan pasca melahirkan, memainkan peran penting dalam membantu anak belajar lebih banyak tentang tubuhnya dan dunia luar.

Refleks yang primitif dapat diklasifikasikan sebagai pengumpulan informasi, makanan-pencarian, dan tanggapan pelindung. Mereka adalah pengumpulan informasi dalam bahwa mereka membantu merangsang aktivitas kortikal dan pengembangan. Mereka adalah makanan-pencarian dan pelindung karena tidak ada bukti yang cukup bahwa mereka filogenetik di alam. Refleks primitif seperti refleks perakaran dan sesapan dianggap mekanisme kelangsungan hidup yang primitif. Tanpa mereka, bayi baru lahir tidak akan mampu untuk mendapatkan makanan.

Refleks postural adalah bentuk kedua dari gerakan spontan. Mereka sangat mirip dalam tampilannya perilaku sukarela tetapi sepenuhnya disengaja. Refleks ini tampaknya berfungsi sebagai alat uji neuromotor untuk stabilitas, lokomotor, dan manipulatif mekanisme yang akan digunakan kemudian dengan kendali kesadaran. Refleks melangkah primer dan refleks merangkak, misalnya, terkait erat untuk kemudian berjalan dan merangkak. Tangan-tangan refleks menggenggam erat. Refleks meluruskan bahu dan refleks menyangga terkait untuk kemudian kemampuan keseimbangan. Tahap reflexsive dari perkembangan motorik dapat menjadi dua tahap yang tumpang tindih.


3. Refleks adalah bentuk pertama dari gerakan manusia dan, karena mereka tidak mengasahnya, maka dianggap "kemampuan" daripada "keterampilan".


3. 1 Informasi tahap pengkodean
Pengkodean informasi (pengumpulan) tahap fase gerakan reflexsive ini merupaka karakteristik  oleh gerakan paksa aktif yang diamati selama periode janin sampai sekitar bulan keempat masa bayi. Selama tahap ini pusat-pusat otak yang lebih rendah yang lebih tinggi dikembangkan dari korteks motor dan pada dasarnya dalam komando gerakan janin dan neonatal. Pusat-pusat otak mampu menyebabkan reaksi spontan terhadap berbagai rangsangan dari berbagai intensitas dan durasi. Refleks sekarang sebagai sarana utama dimana bayi mampu mengumpulkan informasi, mencari makanan, dan mencari perlindungan melalui gerakan.


3.2     Informasi tahap penerima
Informasi decoding (pengolahan) merupakan tahap refleks dimulai sekitar bulan keempat. Selama ini ada penghambatan bertahap refleks manusia sebagai pusat otak yang lebih tinggi terus mengembangkan pusat otak yang lebih rendah secara bertahap melepaskan kontrol  atas gerakan rangka dan digantikan oleh aktivitas gerakan dimediasi oleh area dari korteks cerebral. Tahap decoding menggantikan aktivitas sensorimotor dengan persepsi- kemampuan bergerak. Artinya, perkembangan bayi kontrol volume gerakan rangka melibatkan pengolahan rangsangan sensorik dengan informasi yang tersimpan tidak hanya bereaksi terhadap rangsangan.
Makalah ini berfokus pada refleks primitif dan menyikapi masa bayi yang berkaitan dengan pengkodean informasi dan tahapan pengolahan. Perhatian khusus diberikan terhadap hubungan antara fase reflexi pembangunan dan gerakan yang.


 3.2.1 Tahap Gerakan Dasar
Bentuk pertama dari gerakan disengaja adalah gerakan dasar. Mereka terlihat pada awal bayi saat lahir hingga berumur 2 hr. Gerakan dasar yang ditentukan dan mengkarakterisasi oleh urutan penampilan yang sangat diprediksi. Urutan ini resisten terhadap perubahan dalam kondisi normal tingkat di mana kemampuan ini muncul akan bervariasi dari anak ke anak, namun tergantung pada biologi, lingkungan sekitar, dan faktor. Kemampuan gerakan dasar dari bayi merupakan bentuk dasar dari gerakandasar yang disengaja tergantung diperlukan untuk bertahan hidup. Mereka melibatkan gerakan stabilitas seperti mendapatkan kontrol dari kepala, leher, dan batang otot; tugas mencapai, menggenggam, dan melepaskan; dan gerakan lokomotor dari merayap, merangkak, dan berjalan. Tahap gerakan dasar pembangunan dapat dibagi menjadi dua tahap yang mewakili perintah progresif lebih tinggi dari kontrol motor.
Urutan akuisisi gerakan keterampilan selama fase gerakan dasar umumnya tetap, tetapi angka ini bervariasi.


3.2.2 Tahap Refleks penghambatan
Tahap penghambatan refleks dari fase gerakan dasar dapat dianggap sebagai awal saat lahir, refleks mendominasi gerakan repertoar pada bayi itu. Sejak saat itu, bagaimanapun, gerakan bayi yang semakin dipengaruhi oleh berkembangnya korteks. Perkembangan dari korteks, dan berkurangnya dari lingkungan tertentu, menyebabkan beberapa refleks terhambat dan secara bertahap menghilang. Reflexesare primitif dan postural digantikan oleh gerakan yang disengaja menjadi perilaku. Pada tingkat gerakan penghambatan, gerakan sukarela yang diferensiasi buruk dan tergabung karena perlengkapan neuromotor dari bayi masih pada tahap perkembangan gekan dasar. Mutasi, meskipun tujuan, muncul tidak terkendali dan tidak dimurnikan. Jika bayi ingin melakukan kontak dengan obyek, akan ada aktivitas global dari seluruh tangan, pergelangan tangan, lengan, bahu, dan bahkan punggung. Proses pindah tangan ke dalam kontak dengan objek, meskipun disengaja, tidak memiliki kontrol.


3.2.3 Tahap Precontrol
Sekitar usia 1 tahun, anak mulai membawa lebih ketelitian dan kontrol untuk gerakan mereka. Proses membedakan antara sistem sensorik dan motorik dan mengintegrasikan informasi persepsi dan motor menjadi satu kesatuan yang lebih bermakna dan terjadi. Pesatnya perkembangan proses kognitif yang lebih tinggi dan proses bergerak cepat mendorong keuntungan dalam kemampuan gerakan dasar selama tahap ini. Selama tahap precontrol, anak belajar untuk mendapatkan dan mempertahankan keseimbangan mereka, untuk memanipulasi objek, dan untuk melakukan pergerakan di seluruh lingkungan dengan tingkatan yang menakjubkan kemahiran dan kontrol mengingat waktu singkat mereka harus mengembangkan kemampuan ini. Proses pematangan sebagian dapat menjelaskan kecepatan dan tingkat pengembangan kontrol gerakan selama fase ini, namun pertumbuhan motorik kemampuan yang tidak kalah menakjubkan.

Makalah ini memberikan penjelasan rinci tentang pengembangan kemampuan gerakan dasar. Perhatian khusus diberikan pada keterkaitan antara tahap-tahap dalam fase ini dan tahapan-tahapan dalam fase ini dan tahapan-tahapan dalam fase pembangunan refleks. Perhatian juga fokus pada fungsi  kritis bahwa fase gerakan dasar berfungsi dalam mempersiapkan anak untuk pengembangan keterampilan gerakan dasar.

Tahap Gerakan Dasar
Keterampilan gerakan dasar anak usia dini adalah hasil dari fase gerakan dasar dari bayi. Tahap perkembangan motorik merupakan waktu di mana anak-anak muda secara aktif terlibat dalam mengeksplorasi dan bereksperimen dengan potensi gerakan tubuh mereka. Ini adalah waktu untuk menemukan cara melakukan variasi untuk menstabilkan, lokomotor, dan manipulatif gerakan, pertama di isolasi dan kemudian di kombinasi dengan satu sama lain. Anak-anak mengembangkan pola dasar gerakan belajar bagaimana untuk merespon dengan kontrol motor dan kompetensi gerakan untuk berbagai stimulus. Mereka mendapatkan kontrol dalam meningkatkan  pelaksanaan gerakan diskrit, seri, dan terus menerus yang dibuktikan dengan kemampuan mereka untuk menerima perubahan dalam persyaratan tugas. Pola pergerakan mendasar adalah pola dasar yang dapat diamati dari perilaku. Lokomotor aktivitas seperti berlari dan melompat, kegiatan manipulatif seperti melempar dan menangkap, dan stabilitas kegiatan keseimbangan seperti berjalan balok dan satu-kaki adalah contoh dari gerakan mendasar anak usia dini yang harus dikembangkan selama tahun-tahun.

Kesalah pahaman yang besar tentang konsep perkembangan dari fase gerakan mendasar adalah gagasan bahwa keterampilan dasar ini  ditetapkan dan sedikit dipengaruhi oleh tuntutan tugas dan faktor lingkungan. Beberapa ahli perkembangan anak (tidak dalam area perkembangan motorik) berulang kali telah menulis tentang "alam" terungkapnya gerakan anak dan keterampilan bermain dan gagasan bahwa anak-anak mengembangkan kemampuan ini hanya dengan menumbuhkan lebih tua (pematangan). 
Meskipun pematangan tidak memainkan peran dalam perkembangan pola pergerakan mendasar, seharusnya tidak dilihat sebagai pengaruh saja. Kondisi lingkungan-yaitu, kesempatan untuk praktek, dorongan, instruksi, dan ekologi (konteks) dari lingkungan memainkan peran penting dalam sejauh mana keterampilan gerakan dasar berkembang.


4. Affordances dan pembatas tingkat yang terkandung dalam tugas gerakan, individu biologi, dan kondisi lingkungan belajar memiliki efek mendalam pada perolehan keterampilan gerakan dasar.
Beberapa peneliti dan pengembang penilaian instrumen telah berusaha untuk membagi gerakan dasar menjadi serangkaian tahapan berurutan diidentifikasi. Untuk tujuan model kita kita akan melihat fase gerakan seluruh mendasar memiliki tiga tahap yang terpisah tetapi sering tumpang tindih: awal, Dasar, dan dewasa.


4.1   Tahap Awal
Tahap awal dari sebuah fase gerakan mendasar merupakan pertama anak berorientasi pada tujuan upaya melakukan keterampilan mendasar. Gerakan ini ditandai dengan bagian yang hilang atau urutan yang tidak benar, penggunaan nyata dibatasi atau berlebihan dari tubuh, dan aliran ritmis dan koordinasi yang buruk. Integrasi spasial dan temporal gerakan buruk. Biasanya, gerakan lokomotor, manipulatif, dan stabilitas dari 2-tahun berada di tingkat awal. Beberapa anak dapat melampaui tingkat ini dalam kinerja beberapa pola gerakan, tetapi sebagian besar berada pada tahap awal.

4.2 Tahap Dasar
Tahap dasar melibatkan kontrol yang lebih besar dan koordinasi yang lebih baik dari gerakan dasar ritmis.  Sinkronisasi unsur temporal dan spasial dari gerakan ditingkatkan, tetapi pola gerakan pada tahap ini masih umum dibatasi atau dibesar-besarkan, meskipun lebih baik dikoordinasikan. Anak-anak yang berakal sehat dan fungsi fisik cenderung untuk maju ke tahap dasar terutama melalui proses pematangan. Pengamatan dari 3 s/d 4-tahun-anak berusia mengungkapkan berbagai gerakan dasar pada tahap dasar. Banyak orang, dewasa maupun anak-anak, gagal untuk mendapatkan melampaui tahap dasar di banyak pola gerakan.

4.3   Tahap Dewasa
Tahap dewasa dalam fase gerakan mendasar ini ditandai dengan ditunjukkan mekanisme secara efisien, terkoordinasi, dan terkendali. Mayoritas data yang tersedia pada perolehan keterampilan gerakan dasar menunjukkan bahwa anak-anak dapat dan harus berada pada tahap dewasa pada usia 5 atau 6 dalam keterampilan yang paling mendasar. Keterampilan campuran yang membutuhkan visual pelacakan dan mencegat objek bergerak (penangkapan, menyerang, volleying) mengembangkan beberapa apa yang kemudian persyaratan canggih tugas ini karena gambaran pergerakan. 
Bahkan sekilas santai di gerakan anak-anak dan orang dewasa menunjukkan bahwa banyak sekali belum mengembangkan keterampilan dasar gerakan mereka ke tingkat dewasa. Meskipun beberapa anak mungkin mencapai tahap ini terutama melalui pematangan dan dengan pengaruh lingkungan yang minimal, sebagian besar memerlukan kesempatan untuk praktek, dorongan, dan instruksi dalam suatu lingkungan yang memupuk pembelajaran. Kegagalan untuk menawarkan kesempatan seperti membuat hampir tidak mungkin bagi seorang individu untuk mencapai tahap dewasa keterampilan dalam fase ini dan akan menghambat aplikasi lebih lanjut dan pengembangan di tahap berikutnya.

4.4  Tahap Gerakan Khusus
Keterampilan gerakan khusus adalah hasil dari fase gerakan fundamental. Selama fase khusus, gerakan menjadi alat diterapkan pada berbagai kegiatan gerakan kompleks untuk hidup sehari-hari, rekreasi, dan kegiatan olahraga. Ini adalah periode ketika stabilitas mendasar, lokomotor, dan keterampilan manipulatif secara progresif disempurnakan, digabungkan, dan diuraikan untuk digunakan dalam menuntut situasi. Gerakan dasar melompat dan melompat, misalnya, tidak dapat diterapkan untuk melompat tali, untuk melakukan tarian rakyat, dan untuk melakukan lompat ganda (hop-langkah-loncat) di trek dan lapangan.
Permulaan pada tingkat pengembangan ketrampilan dalam fase gerakan khusus tergantung pada berbagai tugas, individu, dan faktor lingkungan. Waktu reaksi dan kecepatan gerakan, koordinasi, tipe tubuh, tinggi dan berat badan, adat, budaya, tekanan teman sebaya, dan makeup emosional hanyalah beberapa faktor. Tahap gerakan khusus memiliki tiga tahap.


5. Kemajuan melalui fase keterampilan gerakan khusus tergantung pada pengembangan keterampilan gerakan matang mendasar.

5.1   Tahap Transisi
Suatu tempat di sekitar tahun mereka ketujuh atau kedelapan, anak-anak sering memasukkan keterampilan tahap gerakan peralihan (Haubenstricker dan seefeldt, 1986). Selama masa transisi, individu mulai menggabungkan dan menerapkan keterampilan gerakan dasar untuk kinerja keterampilan khusus dalam olahraga dan pengaturan rekreasi. Berjalan di atas jembatan tali, lompat tali, dan bermain sepak bola adalah contoh keterampilan transisi umum. Keterampilan gerakan Transisi mengandung elemen yang sama sebagai gerakan mendasar dengan bentuk lebih besar, akurasi, dan kontrol. Keterampilan gerakan dasar dikembangkan dan halus selama tahap sebelumnya diterapkan untuk bermain, permainan, dan situasi hidup sehari-hari. Keterampilan Transisi adalah aplikasi dari pola pergerakan mendasar dalam bentuk agak lebih kompleks dan spesifik.

Tahap transisi adalah waktu yang menyenangkan untuk orang tua dan guru serta bagi anak. Anak-anak secara aktif terlibat dalam menemukan dan menggabungkan pola pergerakan banyak dan sering gembira dengan kemampuan mereka berkembang pesat gerakan. Tujuan dari orang tua, guru, dan pelatih olahraga pemuda selama tahap ini harus membantu anak-anak meningkatkan kontrol gerak dan kompetensi gerakan dalam berbagai macam kegiatan. Perawatan harus diambil untuk tidak menyebabkan anak untuk mengkhususkan atau membatasi keterlibatan aktivitas nya. Fokus sempit pada keterampilan selama tahap ini kemungkinan memiliki efek yang tidak diinginkan pada dua tahap terakhir dari fase gerakan khusus.

5.2 Tahap Aplikasi
Dari sekitar usia 11 sampai usia 13 (tahun-tahun sekolah menengah) perubahan menarik terjadi dalam pengembangan keterampilan individu. Selama tahap sebelumnya, kemampuan kognitif anak terbatas, kemampuan afektif, dan pengalaman, dikombinasikan dengan keinginan wajar untuk menjadi aktif, menyebabkan fokus normal (tanpa campur tangan orang dewasa) pada gerakan menjadi luas dan umum untuk"semua" kegiatan. Pada tahap aplikasi, peningkatan kecanggihan kognitif dan basis pengalaman diperluas memungkinkan individu untuk membuat keputusan belajar banyak dan partisipasi yang didasarkan pada berbagai tugas, individu, dan faktor lingkungan. 
Sebagai contoh, 5-kaki, 10-inci (179 cm) 12-tahun-tahun yang suka kegiatan tim dan strategi yang berlaku untuk permainan, yang memiliki koordinasi cukup baik dan kelincahan dan yang tinggal di Indiana, dapat memilih untuk mengkhususkan diri dalam pengembangan nya atau kemampuannya bermain basket. Seorang anak juga dibangun yang tidak benar-benar menikmati upaya tim dapat memilih untuk mengkhususkan diri dalam variasi kegiatan atletik. Individu mulai membuat keputusan sadar untuk berpartisipasi dalam kegiatan tertentu. Keputusan ini didasarkan, dalam skala besar, tentang bagaimana dia merasakan sejauh mana faktor-faktor dalam tugas, dirinya sendiri, dan lingkungan baik meningkatkan atau menghambat kemungkinan untuk kesenangan dan keberhasilan. Pemeriksaan diri ini dari kekuatan dan kelemahan, peluang dan pembatasan, mempersempit pilihan.
Selama tahap aplikasi, individu mulai mencari atau untuk menghindari partisipasi dalam kegiatan tertentu. Peningkatan penekanan ditempatkan pada bentuk, keterampilan, akurasi, dan aspek gerakan kuantitatif. Ini adalah waktu untuk keterampilan lebih kompleks untuk disempurnakan dan digunakan dalam permainan canggih, memimpin kegiatan-kegiatan, dan olahraga yang dipilih.

5.3 Tahap Pemanfaatan Seumur hidup
Tahap pemanfaatan seumur hidup dari fase perkembangan motorik khusus dimulai sekitar usia 14 dan berlanjut sampai dewasa. Tahap pemanfaatan seumur hidup merupakan puncak dari proses perkembangan motorik dan ditandai oleh penggunaan gerakan diperoleh seseorang sepanjang hidup. Kepentingan, kompetensi, dan pilihan yang dibuat selama tahap sebelumnya yang dibawa, lebih halus, dan diterapkan untuk seumur hidup hidup sehari-hari, rekreasi, dan olahraga yang berhubungan dengan kegiatan. 
Faktor-faktor seperti waktu yang tersedia dan uang, peralatan dan fasilitas, dan keterbatasan fisik dan mental mempengaruhi tahap ini. Antara lain, tingkat seseorang partisipasi kegiatan akan tergantung pada bakat, kesempatan, kondisi fisik, dan motivasi pribadi. Seumur hidup tingkat kinerja seseorang dapat berkisar dari status profesional dan Olimpiade, untuk kompetisi antar perguruan tinggi, untuk partisipasi dalam terorganisir atau tidak terorganisir, kompetitif atau koperasi, olahraga rekreasi dan sederhana keterampilan hidup sehari-hari.
Pada dasarnya, tahap pemanfaatan seumur hidup merupakan puncak dari semua tahap sebelumnya. Ini harus, bagaimanapun, dipandang sebagai kelanjutan dari proses seumur hidup. Pengembangan ketrampilan khusus dapat dan harus memainkan peran dalam hidup kita, tetapi tidak adil untuk meminta anak-anak untuk spesialisasi dalam satu atau dua bidang keahlian dengan mengorbankan mengembangkan repertoar gerakan mereka di dan penghargaan untuk banyak daerah lain.

KLIK PASANG IKLAN



Menjaga Kesegaran Tubuh dengan Senam Aerobik
Cara Meningkatkan VO2Max Pemain Sepakbola